Buscar

Memuatkan ...

Seorang Lelaki


Telah berdiri seorang lelaki
hidup berbekal kecekalan diri
walau menghadapi sejuta cabaran
terus berpaut pada kebenaran.

Berkurun sudah kau merintis jalan
bertahun sudah hasratmu terhalang
tetap bersemarak api keazaman
bara keramat doa dan harapan.

Kau melangkah bermula dari lembah
kau mendaki setangga ke setangga.
Semakin hampir menjejaki puncak
semakin sering kau ditikan onak.
Namun kerana kau lelaki
derita dapat diselindungi.
Tangisanmu rahsia dihati

Kau melangakah bermula dari lembah
kau mendaki setangga ke setangga.
Semakin hampir menjejaki puncak
semakin sering kau ditikam onak.
Namun kerana kau lelaki
derita dapat diselindungi
Tangisanmu rahsia dihati.

Kesepianlah oh teman nan sejati
di dalamnya kau mengenal diri
Tenangnya wajah matanya bicara
kerana kau menyakini
Tuhanlah yang maha ESA
kerana kau menyakini
Tuhanlah yang maha ESA

Pahit dan Getir Seorang Guru

Pawana Tanah Selatan.... Kerana Allah telah menjanjikan bahawa cahaya Islam tidak akan terpadam....
Saturday, October 16, 2010
GURU DIDAKWA DI MAHKAMAH; "SAYALAH GURU ITU" ()


Saya tidak mungkin melupakan segala-galanya sehingga roh berpisah dari jasad saya. 21 Mei 2006, lebih kurang jam 2.05 petang. Sungguh Malaikat Izrail memasuki dalam kereta dan mencabut dua nyawa yang berada disisi saya. Cumanya ketika itu bukan giliran. Saya kira semua orang tidak menginginkannya termasuk saya. Kemalangan yang menjadi kejutan kepada golongan guru seluruh Negara. Dua tiga akhbar utama menyiarkan berita itu. Pada ketika itu perjalanan kami dari Johor Bharu ke Segamat usai latihan/pemilihan sepak takraw negeri Johor dan saya akan membawa skuad Johor ke peringkat kebangsaan yang akan berlangsung di Perak seingat saya.
Fasa pertama latihan dan kami akan pulang dua malam ke rumah sebelum datang semula ke Johor Bahru untuk latihan selanjutnya. Namun segala-galanya ternoktah di atas lebuhraya utara selatan KM 50.2. Bermulalah satu perjalanan yang mencabar tetapi cukup mendewasakan. Menjadikan saya lebih berani dari semalam termasuk bercakap secara direct dengan ‘orang-orang besar’ dalam hireki pentadbiran pelajaran negeri Johor.
Kata Nisah Harun dalam novel ‘Mencari Locus Standi’ tentang mahkamah; tiada yang menggembirakan di daerah ini. Tiada siapa yang mahu datang  ke tempat ini andai tidak dipaksa atau terpaksa. Mahkamah jadi tempat yang perlu disiahkan, seolah-olah sekali melangkah ke sini akan sial sepanjang hayat!”  Ayat ini membekas dalam diri saya. Segalanya menjadikan saya mesra dengan bahan bacaan berkaitan undang-undang, pekeliling-pekeliling perkhidmatan awam berkaitan tahan kerja, tatatertib dan lain-lain.
Ya! Segalanya ada hikmah dan mendidik. Dua tahun saya turun naik mahkamah Kluang. Hari pertama memasuki mahkamah 14 April 2007, cukup mengerikan apatah lagi hadir tanpa wang jaminan. Ketika itu saya tidak faham bahawa seseorang yang didakwa di bawah seksyen 41 (1) AKTA PENGANGKUTAN JALAN 1987 yang jika tertuduh disabitkan dengan kesalahan boleh dijatuhkan hukuman denda tidak kurang RM5000 dan tidak lebih RM20,000, penjara tidak kurang dari dua tahun dan tidak lebih sepuluh tahun (Act A 1065) mana-mana individu yang menghadapi pertuduhan sedemikian perlu hadir ke mahkamah dengan wang jaminan paling kurang RM5000 ( bergantung budi bicara Majistret)

Saya tahu sekiranya saya menulis secara tuntas dan sehabis jujur akan banyak pihak yang tersinggung. (Jadi saya cuba untuk tidak menyentuh banyak pihak) Sementelah kes saya ini akhirnya dibela oleh KESATUAN PERKHIDMATAN PERGURUAN KEBANGSAAN (KPPK) dalam bahasa Inggerisnya di sebut National Union Teachers Progress (NUTP). Termasuk  tekanan yang diberikan kepada saya, apabila menulis satu artikel di dalam Buletin KPPK keluaran Oktober 2007.  Ekoran itu satu surat cadangan kepada pihak Lembaga tatatertib telah dihantar bertujuan mencadangkan saya ditahan kerja. (Saya tidak mahu menyebut siapa yang mencadangkan saya ditahan kerja, segelintir guru di Johor dan orang-orang kuat KPPK mengetahuinya dan yang pastinya individu itu telah bersara)
Inilah artikel yang tersiar di Buletin KPPK Oktober 2007
Sila rujuk pekeliling perkhidmatan awam bahawa seseorang penjawat awam yang ditahan kerja akan menerima separuh dari emolumennya setiap bulan. Ketika itu, jika tidak silap saya setelah ditolak hutang rumah, pinjaman peribadi, simpanan dan insurans, saya hanya layak menerima RM72.15 sahaja. Namun keyakinan kepada Allah, prinsip berani kerana benar, rahsia surahAn-Nur, Muhammad, Thoha terbukti benar.  Sungguh kenikmatan berdoa lebih dirasai apabila kita diuji berbanding jika kita berdoa dalam keadaan senang. Bukanlah maksudnya kita tidak berdoa tetapi percayalah! orang yang berdoa dalam keadaan terdesak antara hidup dan mati, bebas dan dipenjara, ditamat atau tidak kerjaya akan lebih bersungguh-sungguh menjejaki dasar hati. Saya masih sentiasa teringat selepas solat tentang kenikmatan berdoa ketika saya di dalam keadaan yang cukup menguji itu. Alhamdulilah! Ya Allah kekalkanlah kenikmatan berdoa itu kepadaku dan seluruh umat Islam.
Isu tahan kerja saya mengucapkan terima kasih kepada Setiausaha Agung KPPK Miss Loke Yim Pheng, bekas Timbalan Pengarah Pelajaran Johor Tuan Haji Jamian Jaafar (telah bersara),  Mr Chaw Tah Soo wakil KPPK Segamat), pengetua saya pada ketika itu Puan Hajjah Muriatun Mohd Said yang menyebelahi saya.  Lalu maafkan saya Tan Sri menulis secara jujur berkaitan cadangan tahan kerja. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada Dato’ Haji Kusaini Bin Haji Hasbullah  (Bahagian tatatertib), dan orang yang memahami cerita ini Tan Sri Dr. Zulkurnain Bin Haji Awang (ketua Setiausaha, Kementerian Pelajaran Malaysia) yangmenolak cadangan tahan kerja tersebut. Kepada Miss Loke yang menjalankan amanah sebagai Setiausaha Agung KPPK yang mempertahankan saya dengan bercakap secara bertentang empat mata dengan ‘kepimpinan atas’ Kementerian Pelajaran Malaysia.             
 Bayangkan jika cikgu berada di tempat saya. Sedangkan perjalanan saya adalah urusan tugas rasmi. Bawa murid-murid dengan bersurat arahan. Saya masih menyimpan segalanya (satu fail lengkap dan segala catatan peribadi turun naik mahkamah dari hari pertama hingga hari terakhir, yang jika saya turunkan segalanya di dalam blog ini; akan ada pihak yang tersinggung atau mahu marah dengan catatan jujur tersebut), malahan orang yang menandatangi surat itu juga masih hidup dan saya sendiri pernah bersemuka dengannya apabila dalam satu majlis, beliau memburukkan cara pemergian saya…….. (sukar untuk saya menuliskannya… terasa kelopak mata ini panas! Ya Allah berikanlah aku kekuatan menghadapi tipu daya dunia yang penuh dengan kepalsuan ini).
Saya tahu seorang guru tidak kebal dari segi undang-undang. namun ada bebrapa perkara berkaitan hal kebajikan seorang guru yang membawa murid ke tempat pertandingan, latihan atau apa sahaja yang perlu diambilberat oleh pihak berwajib 
Sungguh besar pengajaran yang Allah berikanlah! Andainya satu masa kita sebagai guru biasa menjawat jawatan tinggi ingatlah kebajikan dan keselamatan terhadap ‘anak-anak buah’ kita adalah satu amanah yang besar. Jika tidak yakin dengan hujah saya ini bacalah kitab yang berjudul “UMAR ABDUL AZIZ, SiRAH RASULULLAH, 10 SAHABAT YANG DIJAMIN SYURGA” Jika orang-orang bawahan kita ditimpa sesuatu musibah atau ujian berat dari Allah, lindungilah mengikut kemampuan, ziarahlah melihat keadaannya;
Dunia mahkamah sungguh asing bagi seorang guru biasa seperti saya, pun ianya adalah satu pengalaman yang sangat berharga. Saya dapat melihat sendiri bagaimana pendakwaan, pembacaan tuduhan, pembicraan berlangsung. Masih ingat lagi tentang kes bunuh yang dibacakan ketika hariu saya ke mahkamah dan perbicaraan kes dadah, curi motosikal…. Yang dapt saya lihat dan dengar sendiri. Berbalik kes saya, setelah sekian lama akhirnya kes itu dibicarakan dengan pendakwa mengemukakan 2 pegawai penyiasat, doktor,  seorang pegawai puspakom yang memeriksa kereta saya sebagai saksi . Ketika perbicaraan berlangsung, duduk di kandang tertuduh itu terasa kaki dan tangan sejuk seakan menanti hukum gantung walaupun hakikatnya jika kalah dalam kes itu saya setakat dipenjara dan bukan digantung….
Akhirnya Mahkamah memutuskan akan memberi keputusan pada 30 September 2009. Saya masih ingat malam yang damai itu, di mana solat hajat dilakukan secara beramai-ramai. Tempatnya markas PAS Segamat. Terima kasih kepada PAS kawasan Segamat, pemuda PAS, muslimat PAS, ibu, anak, isteri, sahabat-sahabat, rakan-rakan guru sekolah, kenalan rapat setempat tinggal saya dan kurang lebih dalam lapan puluh orang yang hadir pada malam itu, bersujud memohon kemenangan untuk saya dalam kes itu.
Lalu 30 September 2010, apabila saya masuk ke kandang tertuduh selepas nama saya dipanggil. Saya masih ingat segala-galanya. Mulut saya kumat-kamit membaca lima ayat awal surah Thoha, apabila peguam saya C.C Ayathurai (dibiayai sepenuhnya oleh pihak KPPK) bangun memaklumkan “Hari ini telah ditetapkan untuk keputusan”
Majistret muda. Seingat saya namanya Mohamad Azhar Arif menganggukkan kepala sambil sekilas memandang wajah saya dan kemudian terus membacakan keputusan. Begini bunyinya;
“Setelah mempertimbangkan hujah-hujah pihak pendakwaan dan pembelaan. Mahkamah berpuashati dan mendapati pihak pendakwa gagal mewujudkan prima facie terhadap tuduhan. Oleh itu mahkamah memutuskan Encik……………….. didapati tidak bersalah, dilepaskan dan dibebaskan sepenuhnya”

Dam! Majistret mengetuk tukul kayu yang lazim dan terus bangun berlalu. Selepas itu terdengar laungan “Bangun”, saya menoleh kepada ibu dan kakak yang duduk di kerusi dalam mahkamah di belakang saya. Kedua-duanya berpelukan sambil menangis. Saya menekup wajah. Cuba menahannya… Pun airmata saya gugur jua…….. Syukur kepadaMu Ya Allah! ENGKAU yang memberi ujian! ENGKAU jua yang memberi kemenangan……..




Sabar



Alangkah bagusnya kalau semua ibu bapa atau guru-guru atau sesiapa saja yang bergelar pengasuh atau pendidik memiliki sifat sabar seperti Sang Beruang dalam video ini. Kanak-kanak akan rasa sangat selamat dan bahagia. Mereka bebas meneroka apa saja tanpa sekatan selagi tidak membahayakan dirinya. Untuk memiliki sifat sabar begini memang bukan mudah. Sifat begini boleh diperolehi dengan ilmu. Pertama ilmu tentang sifat sabar itu sendiri. Kedua ilmu keibubapaan. Ketiga ilmu tentang psikologi perkebangan kanak-kanak. Gabungan ketiga-tiga ilmu ini jika dihayati, inshaallah akan menjadikan seseorang itu pengasuh yang hebat dan sangat disenangi.

SIBU - SARAWAK

Hari ni 5 Nov 2014, pukul 6.45 pagi sudah check out dari Hotel Meligai, Kapit. Pemandu Pajero PPD Kapit sudah sedia menunggu di depan hotel untuk menghantar kami ke wharf Kapit. Tiket pukul 7.30 pagi sudahpun dibeli semalam di Petronas. Semalam balik dari lawatan ke SK Nanga Bawai, suami pergi juga ke jeti untuk beli tiket pukul 2.30 petang ke Sibu, tapi dah habis. En. David, pemandu PPD kata boleh beli tiket untuk esoknya di Petronas. Tu yang beli di Petronas tu, sebab tiket yang dijual di jeti hanya untuk yang nak naik bot pada hari yang sama saja. Nak bayar hotel guna kad kredit, line tak cantik, waiting x sudah2, jadi suamipun g la keluarkan cash money kat bank sebelah hotel tu je. Dah bayar, resitpun diserah dan kamipun naiklah pajero PPD. Kejap je dah tiba. Belum pukul 7 lagi. Tulis nama dulu kat meja daftar nama penumpang. Dah pukul 7.10 kami pun naiklah bot.

Pukul 10.00 pagi dah tiba Wharf Sibu sebab Bot tak berhentipun kat wharf Song, bot express la agaknya. Tiba di jeti ada sorang pemandu teksi perempuan tanya nak guna teksi tak, pucuk dicita, ulam mendatang, ikut je  la dia ke teksinya, kereta sewa rupanya sebab x de lambang teksipun. Tambangnya RM10.00. Tiba di RH Hotel, hanya boleh check in selepas 12 nanti. Perut lapar sangat sebab x makan ape2pun pagi tadi, suami je yang minum milo panas, aku cuma minum air masak je. Tumpangkan beg2 kat kaunter hotel, kamipun menyeberang jalan pergi ke kedai makan bertentangan dengan hotel. Dah makan, jam baru pukul 11.00 pagi, lambat lagi nak pukul 12. Maka untuk menghabiskan masa, kami berjalan2 lah kat bandar Sibu ni. Ikut kaki je lorong mana nak pergi.

Bersama pemandu PPD, En. David, dia pakai sempoi je sebab belum waktu pejabat lagi. Kata kat dia "singgahlah rumah kalau datang semenanjung nanti," dia jawab, "tak lah.... sibu pun, jarang2 pergi".

Daftar nama sendiri untuk naik bot, masa naik bot dari sibu, tak daftarpun, sebab x tau.

Bot yang tengah tu kami akan naik.

Dah tiba Sibu

Sibu, Sarawak.

Belakang tu la hotel RH, tempat kami menginap sebelum balik esok.

"Nur Iskam Cafe", kedai makan depan Hotel.

Jalan2 lepas makan.

Pemandangan dari bilik hotel RH, Sibu



Nampak sungai dan wharf Sibu dari bilik Hotel.

Pos Popular

Kenali diriku

Foto Saya
Seorang pencari ilmu kerana sesungguhnya terlalu luas IlmuMu ya Allah. Berikan aku minda yang sihat, untuk terus menimba ilmu di bumiMu ini.