Buscar

Memuatkan ...

Alhamdulillah!!!

Perjalanan dari Kudat ke KK dengan kereta Myvi yang kami sewa mengambil masa lebih kurang 4 jam. Pukul 10 pagi bertolak dari Pasar Kain di Kudat, pukul 2 petang tiba di KK. Suami nak singgah di IAB cawangan Sabah di KK ni sebelum balik ke rumah kak Habsah. berpusing-pusing jugala mencarinya. Dah tanya dah encik google sehari sebelum balik ke KK. Alamatnya Institut Aminuddin Baki Cawangan Sabah, Jalan Kinabalu International School, Off Jalan Khidmat , Bukit Padang, 88300 Kota Kinabalu, Sabah.  Jalan Khidmat dah jumpa, Bukit Padang dah jumpa. Jalan Kinabalu International School je yang tak jumpa2. Maka suami berhentilah tanya. Bila tiba kat tempat tu barula perasan yang nama Jalan Kinabalu International School tu di tulis Jalan KK International School. Fuuhhh!!!. 

Seronokla geng2 pensyarah IAB bertemu, diorang tengah buat TOT. Selepas bersalaman dengan pensyarah2 yang perempuan akupun keluarlah tunggu di luar bangunan, tak mau ganggu program TOT diorang. Suami pula sempat diajak berbincang tentang kursus untuk bakal-bakal pengetua di Sabah ni. Dik kekurangan pensyarah maka suamipun setujulah nak ambil beberapa slot masa bulan Ogos nanti...ermmmmm... ke Sabah lagi nampaknya nanti.

Pasar Kain Kudat

Hotel Ria tempat penginapan selama di Kudat.


Hehe... masa datang tak sempat tangkap gambau, bila dah balik barulah teringin.

Dah dapat tangkap gambau, kamipun meneruskan perjalanan balik ke KK.


Pemandangan langit dari laman IAB Sabah

Oooooo.... 


Tiba di rumah kak habsah lebih kurang pukul pukul 3.30 petang, salam, borak2 jap, pastu terus masuk bilik. Tido. Pukul 5.30 baru bangun. Huhhh letih punya pasal. Keluar ke dapur, sempatlah tolong kak habsah goreng ayam, masakan lain semuanya dah siap. Memang bagus punya adik ipar, bantai tido tak ingat dunia. Tapi orait la tu, sempat jugak tolong kann....

Malam tu kami sempat pergi solat Tarawikh kat surau berhampiran, hampir2pun kena naik keretalah juga.

Esoknya bangun sahur seperti biasa, minum susu dan buah tamar. Lepas bersahur, suami terus ke surau nak solat subuh, aku solat kat rumah je. Suami balik lewat jugala, katanya ada tazkirah "Perjalanan yang tidak sampai ke destinasi". Rupa2nya berkaitan dengan tragedi MH17. Akupun terus buka tv, barulah dapat tahu tentang maklumat kapalterbang MAS dari Amsterdam ke KL telah ditembak jatuh di sempadan ukraine Russia. Terhempas, terbakar, semuanya maut. Innalilillah. Seperti jatuh ditimpa tangga, MH370 belumpun selesai, MH17 pula. Ya Allah kau berikan kesabaran pada ahli keluarga mereka yang terlibat.

Esoknya sempatlah gi jalan2 kat pasar philipines. Puas jugalah berpusing2, dan pukul gong, baru jumpa.

Tengah parking kereta, Afiq telefon tanya pasal penerbangan balik kami petang nanti dengan MAS. Agaknya dia juga turut bimbang dengan berita MH17 tu. 

Pukul 12.00 tengahari, kami balik, sempat singgah di Bank Islam dulu, amek duit sikit nak bagi duit raya pada kak habsah dan cucu2nya.


Pukul 3.45 petang barulah kami bertolak ke KKIA. Nak pulangkan kereta sewa dulu, barulah check in. Lambat lagi flightnya, pukul 5.35 nanti. Pukul 4.15 barulah pemilik kereta sewa tiba. Lepas tu kami terus check in. Lama la juga duduk kat tempat menunggu tu, flight delay20 minit, lagi bertambah kelamaannya menunggu. 


Berbuka dalam flight, memang tak sedap langsung makanan yang dihidangkan, nasi putih, sayur campur kacang panjang, lobak, kobis bunga dan ikan, nak kata ikan masak sambal, tak rasa sambal, nak kata masak rendang, tak rasa rendang, nak kata masak kari, jauhla sekali rasa karinya, tapi lapar punya pasal, bedalla sampai licin. Patutla chef wan selalu je kutuk makanan dalam kapalterbang MAS ni, memang tak sedap..


Pukul 8.20 malam kapal terbang selamat mendarat di lapangan terbang KLIA. Alhamdulillah. Solat jamak maghrib isyak dulu baru amek bagasi. Dah pukul 9.00 malam.


Amek teksi KLIA ke IAB Enstek, RM42.20. Dapat kupon dan beratur untuk dapat teksi, kejap je teksipun tiba. 9.30 kot. Lebih kurang pukul sepuluh kami tiba di IAB Enstek. Terus balik Jasin. Pukul 11.30 tiba ti Taman Maju. Alhamdulillah.

Mengayau

17 Ramadhan 1435 Hijrah. Pagi ni suami pergi ke SMK Matunggong. Aku dah setkan pada GPS dari Hotel Ria Kudat. Dia nak jumpa pengetua dan peserta NPQEL, yang buat program penandaarasan kat sekolah Matunggong ni. Pukul 12.19 tengahari dia balik. Terus tido, letih berborak profesional dengan pengetua dan juga cikgu Ramli la tu, peserta NPQEL tu.

Pukul 2.00 petang baru dia bangun, solat jama' zohor dan asar.
Pukul 5.00 petang kami pergi ke pasar Ramadhan di Kudat ni. Boleh tahan ramainya orang. Pesanan kawan2 agar berhati2, takut terbeli makanan yang tak bersih dan tak halal. Teringat cerita kak Habsah di KK ramai orang Filipina yang datang mencari perkerjaan dan membawa anak isteri. Anak2 mereka tidak bersekolah kerana mereka datang secara haram dan tidak berani menghantar anak ke sekolah. Kalau dihantarpun, tidak akan diterima masuk sekolah.

Aku ternampak anak2 remaja dalam uniform sekolah membantu ibu bapa berniaga di pasar ramadhan ni, jadi di gerai mereka ni Insya Allah boleh kot beli, sebab mereka pastinya bukan pendatang tanpa izin, sebab ada anak bersekolah, dan anak perempuannya bertudung, tentunya Islam. Kami beli dua bungkus nasi lemak dan dua keping kuih pau dari sebuah gerai yang pemiliknya berkopiah dan isterinya bertudung, dengan harga RM4.50, kemudian beli karipap dari gerai besebelahan, yang mana penjualnya juga bertudung. 2 keping karipap harganya RM1. Itulah saja yang dibeli yang nampaknya bersih dan halal, InSyaAllah.

Dari pasar Ramadhan kami terus ke Tanjung Simpang Mengayau, yang terletak kira2 28 km dari pekan Kudat ni. Sebenarnya masa dalam perjalanan datang pada 15 Ramadhan hari tu kami dah singgah, tapi tak dapat keluar kereta sebab hujan renyai2.

Kami tiba di Simpang Mengayau lebih kurang pukul 6.20 petang. 15 minit lagi masuk waktu berbuka. Maka akupun tangkaplah beberapa keping gambar pemandangan sekitar. Awan tebal sangat, jadi hajat hati nak melihat matahari terbenam tak kesampaian. Alhamdulillah, dapat amek gambau dengan globe di Tip Of Borneo ni pun dah puas hati dah.

Masuk waktu maghrib, kami berbukalah dalam kereta, makan sorang sebiji korma dan terus balik ke hotel. Dalam perjalanan sempatlah menghabiskan pau dan karipap sorang sekeping. Tiba hotel nanti baru makan nasi lemak yang dah dibeli tadi. Alhamdulillah tiba Hotel pukul 7.30 malam. Terus solat jamak maghrib dan Isyak, lepas tu baru bedal nasi lemak.
Masa ni hujan renyai di Simpang Mengayau. 15 Ramadhan 1435H.

Dah pukul 6.15 petang masa ni. 17 Ramadhan 1435H

Bersama Globe dekat Tip Of Borneo. 17 Ramadhan 1435H


Mesti cantik kalau namapak matahari terbenam.... 17 Ramadhan 1435H



Kalau dari atas kapal terbang mesti nampak garisan pertemuan laut sulu dan laut cina selatan

Pasir ke batu.....dah jomlah, dah masuk waktu berbuka. 17 Ramadhan 1435



Nuzul Quran di Kudat

13 Julai hingga 18 Julai 2014 aku ikut suami ke Kudat atas urusan kerjanya, Penyeliaan Penandaarasan Peserta NPQEL. Hari Ahad 13 Julai 2.15 petang naik flight MH2616 dari KLIA ke KKIA. Pukul 5.00 petang tiba di KK. Shireen anak kak Habsah, kakak suamiku yang telah menetap di Sabah ambil kami di airport. Berbuka puasa nasi beriani yang dimasak oleh kak Habsah. Malamnya sempat pergi solat tarawikh di surau berdekatan. Canggih suraunya, ruang solat perempuan siap dengan tv yang menunjukkan imam dan saf makmum lelaki, jadi walaupun bertabirkan tembok batu, kami masih nampak belakang imam dan saf makmum lelaki. Dan seperti baisa, makmum perempuan dewasa berebut2 duduk di saf paling hadapan sehinggakan kanak2 dibiarkan di saf paling belakang. Kalau ikutkan buku hasil tulisan Ustaz Ismail Kamus, yang bertajuk Indahnya Hidup Bersyariat, saf kanak2 perempuan adalah di hadapan saf makmum perempuan dewasa. Berbeza dengan saf kanak2 lelaki iaitu di belakang makmun lelaki dewasa, ada nas berdasarkan Hadis tentang perkara ini. Kalau ikut logik akal, memang molek sangat kanak2 perempuan diletakkan di saf hadapan, senang dikawal, tidaklah mereka bermain2 dan berbual2 semasa solat dan lebih-lebih lagi demi keselamatan mereka. Cuba bayangkan perkara yang paling buruk dan paling ngeri boleh saja berlaku bila mereka di belakang, kalau kena colek, tak siapapun perasan, dan pencolek bebas mencolek dengan sangat selesanya. Kalau kanak2 ni di hadapan saf makmun perempuan dewasa, mesti pencolek fikir 10 kali untuk mencolek.... kannnnnnnn.... ermmmmm.... itulah akibatnya bila ilmu tak mahu dipraktik dan sunah tak sudi dijadikan ikutan.

Hotel Ria, Kudat. RM138 semalam.

Pekan Kudat dari Bilik Hotel pukul 5.30 pagi.

Pukul 10.00 pagi.

Alhamdulillah....moga jadi suami yang soleh anakku!!!

Majlis Pernikahan Afiq, anak tunggalku telah diadakan di Masjid Usamah Bin Zaid, Wangsa Maju, KL pada 30 Mei 2014 bersamaan 1 Syaaban 1435 Hijrah

Afiq dan Aliaa sah sebagai suami isteri. Moga Allah memberkati kamu berdua anak2ku.
Afiq dan Aliaa! Semoga Allah memberkati kamu dan melimpahkan berkat kepada kamu dan menghimpunkan kedua kamu dalam kebaikan. Ameen.


Tutuplah auratmu wahai gadisku!

Felixia dan ajaibnya sehelai hijab





MENGATUR temu janji seminggu sebelum pertemuan, wanita ini menaip perkataan Alhamdulillah pada khidmat pesanan ringkas (SMS) sebaik kami bersetuju tentang tarikh yang sesuai untuk bertemu.
Jujur, saya sedikit kaget mahu membalas semula tulisan tersebut.
Seperti kata empunya diri, Felixia Yeap: "Sebab orang pun tak pasti sama ada boleh menggunakan saya lebih daripada sepatutnya. Sebab saya belum memeluk Islam."
Pernyataan itu merujuk juga kepada perkembangan kariernya dalam dunia lakonan.
Selepas pertama kali muncul dalam drama rantaian Nikah Kita Bercinta bersama Azlee Khairi awal tahun ini, Felixia memanjangkan langkahnya sebagai pelakon.
Kali ini dia terbabit dengan drama rantaian Sarafina. Membawa watak Bella, rakan baik kepada pelakon utamanya, Sari Yanti, kata Felixia, dia menerima tawaran mengikut kesesuaian imejnya pada masa kini.
Sementelah, dia sendiri sedar diri dan faham, kekangan yang barangkali dilalui oleh pihak penerbit untuk menggunakan khidmatnya sebagai seorang pelakon adalah bersangkut dengan pegangan hidupnya.
"Macam saya cakap tadi, walaupun saya menutup aurat, saya belum memeluk Islam. Justeru, ia barangkali menjadi kekangan untuk mereka memberi watak yang bersesuaian dan tidak melanggar sensitiviti banyak pihak apabila mengambil saya berlakon, dan saya faham mengenai dilema itu," ujarnya rasional.
Dia kemudian menambah sambil ketawa: "Masalah saya satu lagi ialah saya pelat berbahasa Melayu. Jadi mungkin sukar ada watak untuk wanita pelat jika kalau bukan ia misalnya tentang seseorang yang mahu berhijrah agama."
Malah, sebagai pendatang baharu yang tidak punya asas lakonan langsung, dia mengaku perlu bertatih untuk menjadi seorang pelakon yang tidak banyak menyusahkan produksi.
Jelasnya, peluang perdana yang terbuka untuknya dalam Nikah Kita Bercinta digunakan sebaik mungkin. Bakat diasah dengan banyak memerhati dan bertanya daripada orang berpengalaman, selebihnya, dia berusaha untuk memberi yang terbaik berbekal pengalaman sebagai seorang model.
"Saya kira, hal yang sukar untuk berlakon ialah menghafal skrip dan memberi ekspresi spontan. Saya amat berterima kasih kepada seluruh produksi yang cukup sabar dan boleh menerima kekurangan saya sepanjang berlakon," katanya merendah diri.

SELEPAS memakai hijab, dia mengaku sikap barannya berubah menjadi lebih tenang.



Tiada agama
Ironi, bercakap tentang wanita berusia 27 tahun ini, namanya meledak bagai terkena jerangkap samar selepas dia memilih untuk berhijab. Ya, seorang wanita Cina yang tidak mempunyai agama memakai hijab.
Boleh dikatakan, sepanjang 10 tahun menjadi model, dua tahun kebelakangan ini, nama Felixia menjadi sebutan kerana satu keputusan yang paling penting dalam hidupnya.
Keputusan seorang model yang sebelum ini dilihat begitu berani dengan beberapa ekspresi ghairah termasuk untuk majalah khas lelaki, Playboy, berhijab dan mahu memeluk Islam membikin banyak penasaran.
"Secara peribadi, untuk diri saya, saya melihat mengapa saya boleh mendedahkan tubuh, berbikini dan buka sana sini tetapi tidak untuk tutup-tutup dan berhijab?
"Saya kira ia soal kebebasan kita sebagai seorang individu untuk memilih jalan hidup kita, dan saya pilih jalan hidup seperti ini sekarang. Saya pilih berhijab dan mahu bulat hati memeluk Islam," katanya tegas.
Wanita yang lahir di Kuala Lumpur, namun menghabiskan masa remajanya dengan bersekolah di Ipoh, Perak ini kemudian melanjutkan cerita.
Tanpa berahsia, dia memberitahu sejak kecil tidak pernah mempunyai pegangan agama. Dia tidak percaya Tuhan dan tidak tahu di mana Tuhan atau agama yang layak dijadikan pegangan hidup.
Sehingga tahun lalu, pada saat pertama kali dia menggayakan hijab untuk sebuah iklan komersial, ada satu rasa yang ajaib duduk di dalam hatinya.
"Saya seorang Cina tapi saya free thinker yang tak punya pegangan agama sejak kecil," katanya tanpa selindung.
Felixia lantas memanjangkan bicara: "Kemudian, saya hadir untuk satu uji bakat iklan komersial Celcom. Saya gagal untuk mendapatkan peluang itu.
"Namun, kerana iklan tersebutlah ia telah merubah hidup saya. Pada iklan itu, saya harus berhijab dan saya fikir mengapa perlu saya tolak?
"Sebaik menyarung hijab, hati saya tiba-tiba terusik. Satu perasaan yang sukar saya ungkap menyelinap dalam hati. Betapa besarnya kuasa sehelai kain nipis yang menutup kepala saya mampu merubah kehidupan saya kini. Sungguh luar biasa."
Sejak pertama kali menggayakan tudung tersebut, dia mabuk kepayang untuk berhijab, sekali gus menutup aurat. Perlahan-lahan dia keluar rumah memakai hijab dan mula memahami konsep bahawa hijab bukan satu bebanan untuk seorang wanita Islam, sebaliknya ia adalah satu suruhan yang memberi seribu satu manfaat kepada yang menurut perintahNya.

FELIXIA sudah memiliki nama Islam yang cukup indah. Dia memperoleh nama tersebut melalui mimpi.


Kini, selepas lima bulan memakai hijab, Felixia langsung tidak kekok dengan imej 'tertutupnya'.
"Saya merasakan suatu ketenangan yang luar biasa. Ia melengkapkan pencarian saya terhadap satu kepercayaan iaitu mencari agama yang memberi ketenangan jiwa dan saya perolehnya dengan hanya sehelai kain nipis yang menutup kepala!" ujarnya penuh takjub.
Islam
Sedar timbul banyak pertikaian tentang pendiriannya memakai hijab, Felixia mengatakan, dia tidak perlu mati dengan kecaman orang.
Sebagai seorang individu yang telah melalui banyak jalur hidup yang tidak sedikit sukarnya, Felixia tahu keperluan yang paling baik di dalam hidupnya.
Ditanya selepas berhijab, apa yang disusun mahu mindanya, pantas dia memberitahu mahu punya pegangan agama dan tentulah ia agama Islam. Agama paling mulia di dunia.
"Selepas memakai hijab, saya belajar serba sedikit tentang Islam dan saya mula jatuh hati dengan kesederhanaan agama yang memberi ketenangan kepada saya kini.
"Sejujurnya, saya tidak pernah terfikir untuk mempunyai agama, apa lagi Islam. Sebab itu, saya mahu segera memeluk Islam. Sengaja saya pilih bulan Ramadan yang jatuh pada Julai ini sebagai bulan untuk saya mengucap dua kalimah syahadah.
"Pertama, selain mahu mengambil keberkatan bulan mulia ini, Julai ini juga merupakan bulan kelahiran saya. Justeru, saya melihat ia sebagai fasa hidup yang lengkap untuk saya 'lahir semula' dalam kehidupan baharu," katanya penuh bahagia.
Namun, cerita mahu memeluk Islam tidak terjadi begitu sahaja. Ternyata ada cerita di sebalik terpanggilnya Felixia untuk menjadi seorang Mukmin.
"Suatu malam, selepas beberapa bulan memakai hijab saya bermimpi. Dalam mimpi itu, saya melihat sepotong nama daripada cahaya yang cukup bersinar-sinar.
"Peliknya, sebagai seorang yang jarang mengingati mimpi, saya bangun tidur dan boleh merakam semula momen mimpi saya.
"Paling ketara ialah tentang nama yang tertulis di dada langit dengan cahaya bersinar-sinar itu buat saya. Apabila saya mencari maksudnya, ia cukup indah," ceritanya bersungguh-sungguh.
Ditebak adakah itu nama yang bakal digunakan sebaik dia memeluk Islam, pantas dalam senyum yang begitu manis Felixia mengangguk.
"Ya, itulah nama Islam saya sebaik saya mengucap dua kalimah syahadah pada Julai ini. Saya percaya semua ini aturan olehNya yang terbaik buat saya. Saya amat bersyukur," ujarnya.

MEMPUNYAI banyak pakaian seksi, Felixia bagaimanapun tidak memberikannya kepada sesiapa kerana tidak mahu menggalakkan wanita mendedahkan aurat.


Ustaz
Perubahan imejnya sekali gus membuat semua hal yang berada di sekelilingnya berubah.
Kerjayanya sebagai model memperlihatkan dirinya lebih banyak memperaga busana Muslimah, berbanding memperaga tubuh seperti dahulu.
Pada masa yang sama, rezekinya dalam bidang seni bercambah apabila dilamar menjadi pelakon.
Paling ketara, akuinya, banyak lelaki yang mendekat terdiri daripada lelaki Melayu yang tertarik dengannya termasuk dalam kalangan ustaz.
Katanya panjang lebar: "Berbanding dahulu, lelaki yang mendekati saya pada kali ini mengajak saya berkahwin, bukan sekadar mahu memuaskan nafsu.
"Ada juga ustaz yang berminat terhadap saya.
"Prinsip saya mudah. Seperti mana saya memakai hijab bukan kerana seorang lelaki, saya juga tidak mahu memeluk Islam kerana mahu dinikahi seorang lelaki Islam. Sebaliknya, saya lakukan semua perkara atas kerelaan sendiri.
"Jika tiba waktu saya berkahwin kelak, saya berdoa agar iman suami saya lebih tebal daripada saya untuk membimbing saya sebagai seorang isteri dan Muslimah yang baik.
"Saya tidak mahu Allah membalikkan hati saya semula dengan tidak mempunyai kepercayaan terhadap agama. Justeru, saya memerlukan seorang lelaki yang benar-benar beriman kerana Allah SWT." 


sumber: http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2014&dt=0516&pub=Kosmo&sec=Hiburan&pg=hi_01.htm#ixzz31tp5LE7h 

Pos Popular

Kenali diriku

Foto Saya
Seorang pencari ilmu kerana sesungguhnya terlalu luas IlmuMu ya Allah. Berikan aku minda yang sihat, untuk terus menimba ilmu di bumiMu ini.